Kaisar Afrika Abad ke-14 Ini Tetap Menjadi Orang Terkaya dalam Sejarah

Di dunia Marvel Comics Universe, T’Challa, yang lebih dikenal sebagai Black Panther, tidak hanya raja Wakanda, ia juga superhero terkaya di antara yang lain. Dan meskipun hari ini persaingan untuk mendapatkan gelar orang terkaya antara CEO miliarder berlangsung ketat, orang terkaya dalam sejarah manusia, Mansa Musa, sepertinya memiliki lebih banyak kesamaan dengan pahlawan kulit hitam pertama Marvel.


Musa menjadi penguasa Kekaisaran Mali pada 1312, naik takhta setelah pendahulunya, Abu-Bakr II, yang ia layani sebagai wakilnya, hilang dalam pelayaran untuk menemukan tepi Samudra Atlantik. Musa naik tahta pada saat negara-negara Eropa sedang berjuang karena perang saudara yang berkecamuk dan kurangnya sumber daya. Selama periode itu, Kekaisaran Mali berkembang berkat sumber daya alam yang berlimpah seperti emas dan garam.


Dan di bawah pemerintahan Musa, kekaisaran yang makmur bangkit menjangkau sebagian besar Afrika Barat, dari pantai Atlantik ke pusat perdagangan pedalaman Timbuktu dan bagian-bagian Gurun Sahara. Seiring dengan perkembangan wilayah, demikian pula status ekonomi warganya.


Baru setelah tahun 1324 dunia di luar perbatasan Mali melihat kekayaan raja yang maha dahsyat. Sebagai seorang Muslim yang taat di komunitas mayoritas Muslim, Musa berangkat dalam perjalanan ke Mekah untuk naik haji. Tetapi tentu saja raja tidak bepergian sendirian.


Perjalanan, yang menempuh sekitar 4.000 mil, dilakukan oleh Musa dan rombongan besar yang mencakup puluhan ribu tentara, budak dan lainnya, sambil dibalut sutra Persia dan membawa tongkat emas. Meskipun catatan tentang jumlah pasti orang yang berpartisipasi dalam perjalanan tidak disebutkan, konvoi masal yang menyertai Musa berbaris bersama unta dan kuda membawa begitu banyak emas.


Tentu saja, tontonan ini diperhatikan oleh banyak penduduk di wilayah yang dilewati Musa — tentusaja, kelompok yang sebesar ini tidak mungkin untuk dilewatkan. Dampak yang ditinggalkan kaisar Mali terhadap rakyat Mesir bergema selama lebih dari satu dekade.


Setibanya di Kairo, Musa enggan bertemu dengan penguasa Kairo, al-Malik al-Nasir. Menurut teks-teks dari sejarawan kuno Shihab al-Umari, Musa disambut di Kairo oleh bawahan al-Nasir, yang mengundangnya untuk bertemu dengan sesama raja. Musa menolak usul itu, mengklaim bahwa ia hanya melewati ziarah ke Mekah.


Alasannya kemudian cukup jelas bagi pengamat. "Saya menyadari bahwa orang-orang itu menjijikkan baginya, karena dia wajib mencium tanah dan tangan sultan," kata seorang bernama emir Abu, sebagaimana dicatat dalam dokumen-dokumen itu. "Aku terus membujuknya, dan dia terus membuat alasan, tetapi protokol sultan menuntut agar aku membawanya ke hadapan kerajaan, jadi aku terus padanya sampai dia setuju."


Pertemuan itu menjadi perdebatan ketika Musa menolak untuk mencium kaki sultan, dan hanya menjadi tenang setelah Musa memilih untuk menyambut al-Nasir dengan benar. Setelah percakapan antara kedua orang itu, al-Nasir menawarkan penginapan kepada Musa dan semua orang yang menemaninya, dan Musa, pada gilirannya, meninggalkan bagian kekayaannya yang tidak ternilai di Mesir.


Dari pasar Kairo ke istana kerajaan hingga orang-orang miskin yang dilintasi jalannya di Mesir, kedermawanan Musa dan pembelian sejumlah besar barang membuat jalanan penuh dengan emas — sumber daya yang sangat dihargai dan persediaannya terbatas. Orang-orang senang — setidaknya pada awalnya. Meskipun berniat baik, hadiah emas Musa yang begitu besar bahkan sampai menurunkan nilai logam di Mesir, dan ekonomi mendapat pukulan besar. Butuh 12 tahun bagi komunitas tersebut untuk pulih.


Tetapi perjalanan raja bukan hanya sekedar tentang memberi. Dalam perjalanannya, ia juga memperoleh wilayah Gao di dalam kerajaan Songhai, memperluas wilayahnya ke tepi selatan Gurun Sahara di sepanjang Sungai Niger. Dia terus melalui kerajaan yang membentang dibeberapa wilayah, termasuk Senegal, Gambia, Guinea, Niger, Nigeria, Chad, dan Mauritania saat ini, di samping Mali.


Namun dari kesemuanya, Gao adalah daerah yang sangat penting bagi raja. Di wilayah ini, di Mali hari ini, adalah tempat Musa membangun salah satu dari beberapa masjid setelah menyelesaikan haji. Timbuktu juga merupakan kota penting bagi raja yang kaya, kekayaannya digunakan untuk membangun sekolah, universitas, perpustakaan, dan masjid di sana. Pusat perdagangan yang berkembang adalah tempat Musa membangun Masjid Djinguereber, tempat terkenal yang dibangun dari bata lumpur dan kayu yang telah teruji oleh waktu, tetap aktif selama lebih dari 500 tahun.


Kekayaan dan pengaruh Musa hanya menyebar ke luar Afrika setelah perjalanannya ke Mekah. Kisah-kisah tentang konvoi dan kemurahan hatinya yang sangat besar terus diteruskan jauh setelah kematiannya, yang diyakini telah terjadi antara tahun 1332 dan 1337. Pada akhir abad ke-14, Musa dimasukan ke dalam Catalan Atlas 1375, sumber penting untuk navigator dari Eropa Abad Pertengahan. Diciptakan oleh kartografer Spanyol Abraham Cresques, atlas tersebut menggambarkan Musa duduk di atas takhta dengan tongkat dan mahkota emas, memegang nugget emas.


Dari kelimpahan sumber daya alam yang ia miliki hingga pertumbuhan dan perkembangan wilayah yang ia tinggalkan, Musa memiliki legenda yang bisa membuat bahkan Black Panther kehabisan uangnya. Selama kekayaannya berkembang, hampir tidak mungkin untuk mengukur kekayaan yang dimiliki Musa selama masa hidupnya. Luasnya kepemilikan tanah dan material Musa, profesor sejarah Universitas Michigan, Rudolph Ware, menjelaskan dalam majalah Time, seems downright incomprehensible today: “Imagine as much gold as you think a human being could possess and double it, that’s what all the accounts are trying to communicate,” Dia berkata. “This is the richest guy anyone has ever seen.” Dia adalah orang terkaya yang pernah ada.


Silakan anda cari siapa orang terkaya sepanjang masa, 1 nama yang pasti muncul: Mansa Musa





0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua